Ito Shinsui: Master Cetak Modern

Ito Shinsui: Master Cetak Modern

Ito Shinsui: Master Cetak Modern – Cetakan yang dirancang oleh seniman Jepang Ito Shinsui (1898-1972) menampilkan subjek tradisional, warna berani, dan realisme yang melampaui norma abad ke-19, kombinasi yang mencapai kesuksesan komersial yang luar biasa. 

Ito Shinsui: Master Cetak Modern

Di tanah airnya, reputasinya terletak pada lukisannya (dari tahun-tahun terakhirnya), tetapi cetakan yang dicapai secara teknis oleh Shinsui sangat populer di luar negeri, yang mendorongnya untuk merancang karya khusus untuk audiens asing. http://idnpoker99.sg-host.com/

Lahir di Tokyo

Ito Shinsui lahir di Tokyo dari keluarga pedagang yang relatif kaya. Namun, ketika dia berusia sekitar sembilan tahun, bisnis ayahnya gagal, dan Shinsui meninggalkan sekolah untuk bekerja di sebuah pabrik percetakan, di mana dia menjadi asisten tipografer dan litografer di Bengkel Fukagawa di Perusahaan Percetakan Tokyo. 

Pada tahun 1911, ia memasuki studio Kaburagi Kiyotaka (1878-1972), yang dilatih dalam tradisi Sekolah Utagawa, yang dikenal dengan penggambaran wanita cantik dan aktor Kabuki.

Bakat dan disiplin diri Shinsui membuatnya mendapatkan hadiah dalam pameran pertama yang diikutinya saat berusia empat belas tahun. Karya-karya awalnya memenangkan banyak penghargaan, termasuk hadiah di Pameran Peringatan Perdamaian Tokyo. Shinsui juga menyediakan ilustrasi untuk surat kabar populer, seperti Tokyo Nichi Nichi Shimbun (diterbitkan dari tahun 1872 hingga 1943).

Ito Shinsui Mendirikan Studionya Sendiri

Pada bulan Juni 1915, salah satu lukisannya dipajang di sebuah toko dan menarik perhatian penerbit sukses Watanabe Shozaburo (1885-1962), yang meminta Shinsui untuk berkolaborasi dalam versi cetak. Hasilnya adalah Before the Mirror, pertama kali diterbitkan pada tahun 1916 awal dari kolaborasi yang panjang dan membuahkan hasil. 

Pada tahun 1927, Shinsui telah mendirikan studio independennya sendiri dan meskipun banyak dari karya awalnya merupakan refleksi langsung dari ukiyo-e dalam materi pelajaran dan gaya, tekniknya dianggap revolusioner pada saat itu.

Meningkatnya popularitas seniman ini sejalan dengan perubahan yang terlihat pada masyarakat awal abad ke-20 dan munculnya dua gerakan seni cetak penting di Jepang: shin-hanga (cetakan baru) dan sosaku-hanga (cetakan kreatif). Ito Shinsui dikaitkan dengan gerakan shin-hanga, yang berkembang selama periode Taisho (1912-1926) dan Showa (1912-1989).

Waktu Perubahan

Ini adalah waktu perubahan, karena momen penting diciptakan ketika Kaisar Meiji meninggal dan Kaisar Taisho berhasil naik takhta. Shi-hanga berusaha untuk merevitalisasi ukiyo-e klasik abad ke-18 dan awal abad ke-19 yang telah kehilangan popularitas dalam dekade terakhir dengan gempuran industrialisasi dan westernisasi yang cepat selama periode Meiji (1868-1912), ditambah kedatangan teknologi dengan munculnya fotografi.

Gerakan ini menghasilkan karya-karya yang padat karya, karena menggunakan sistem klasik kolaboratif (hanmoto), sebuah divisi keterampilan hampir perakitan, di mana penciptaan cetakan dimulai dengan desain yang digambar seniman, yang kemudian diteruskan ke blok. pengukir, lalu ke printer dan akhirnya ke penerbit/distributor untuk dijual ke publik.

Kolaborasi antara Watanable dan Shinsui

Kolaborasi antara Shinsui dan Watanabe berlanjut hingga tahun 1960, kemitraan yang produktif ini menghasilkan 63 bijin-ga (penggambaran wanita cantik) yang merupakan warisan Shinsui yang paling abadi. 

Mereka juga menghasilkan beberapa lusin lanskap. Seri paling awal, Omni Hakkei (Delapan Pemandangan Omi), diikutsertakan dalam pameran karya Shinsui saat ini di Institut Seni Chicago.

Karya Ito Shinsui dengan Watanabe menegaskan posisinya sebagai seniman terpenting dalam gerakan shin-hanga, yang membantu ukiyo-e bertransformasi dan bertahan hingga abad ke-20. 

Namun, di tahun-tahun berikutnya, sang seniman bekerja terutama dalam gaya lain sebagai seniman Nihonga (lukisan gaya Jepang) yang terkenal. Pada tahun 1933, Shinsui menjadi juri untuk Teiten, Shin-bunten, dan Nitten (Pameran Seni Jepang) dan dihormati oleh keanggotaan Akademi Seni Jepang.

Sejak tahun 1937, Shinsui mulai tertarik pada cetakan lanskap dan menciptakan seri Oshima junikei, (Twelve Views of Oshima). Kunjungan ke Cina, pada tahun 1939, semakin mendorong tren ini dan, pada tahun 1943 selama Perang Dunia Kedua, ia menerbitkan tiga Nanyo Sukecchi (Sketsa dari Selatan), setelah mengunjungi zona perang sebagai seniman perang resmi Angkatan Laut Jepang.

Cetakan Ito Shinsui yang Ditunjuk sebagai Properti Budaya Takbenda

Pemerintah, pada tahun 1952, mengakui penguasaannya dalam desain balok kayu dan karyanya ditetapkan sebagai Properti Budaya Takbenda, sebuah acara yang diperingati dengan cetakan Tresses, dan kemudian pada dekade itu ia menjadi anggota Akademi Seni Jepang.

Seiring dengan kemajuan tahun 1950-an, Shinsui menciptakan lebih banyak lukisan Nihonga yang mencakup layar lipat dan album, serta gulungan gantung dia sama-sama betah di atas kertas atau sutra, dan untuk materi pelajaran sering memilih subjek perempuan yang diambil dari masyarakat atau kehidupan borjuis. Dia sangat ahli dalam menggambarkan dunia modern menggunakan tradisi artistik Jepang, melihat ke dunia tari, geisha, atau teater untuk materi pelajaran.

Penghargaan terakhir dalam hidupnya adalah pada tahun 1970, dua tahun sebelum kematiannya, ketika ia menerima Order of the Rising Sun, sebuah dekorasi yang dibuat oleh Kaisar Meiji pada tahun 1875 dan diberikan oleh pemerintah untuk menghormati prestasi terhormat oleh warganya.

Ito Shinsui, Artis Penting dari Gerakan Shin-hanga

Tidak diragukan lagi salah satu seniman paling penting dari gerakan shin-hanga, Ito Shinsui tidak hanya membantu menghidupkan kembali seni cetak balok kayu, tetapi juga membantu mendokumentasikan perubahan luar biasa yang terjadi pada saat itu di Jepang, baik dalam masyarakat maupun dunia seni.

Puncak gerakan ini adalah dari sekitar tahun 1915 hingga 1942 dan kemudian secara singkat dari tahun 1946 hingga 1950-an. Inspirasi seniman shin-hanga tidak hanya datang dari materi pelajaran Jepang, tetapi juga dari Impresionisme Eropa dengan seringnya menggabungkan teknik asing yang mewakili cahaya dan bayangan yang dapat mengeksplorasi ‘suasana hati’ subjek terutama dalam lanskap.

Pembukaan Jepang selama periode ini juga melihat masuknya pengaruh Barat lainnya dalam seni yang mengganggu representasi materi pelajaran tradisional seperti yang sebelumnya digambarkan dalam cetakan. Namun, seperti dalam ukiyo-e tradisional abad-abad sebelumnya, para seniman modern ini, termasuk seniman-seniman pemikir baru yang penting seperti Hiroshi Yoshida (1876-1950) dan Kawase Hasui (1883-1957), juga masih mengandalkan tradisi yang sama. tema, baru saja digambarkan dengan cara baru, dalam tema tradisional seperti lanskap (fukei-ga), tempat terkenal (meisho), wanita cantik (bijin-ga), aktor kabuki (yakusha-e), dan burung-dan-bunga (kacho-e).

Sedikit Minat di Jepang

Pada awal periode Meiji dan awal abad ke-20, hanya ada sedikit minat pada cetakan shin-hanga di Jepang pasar sebenarnya untuk gaya baru ini terletak di Barat, di mana cetakan ukiyo-e dan shin-hanga dianggap seni rupa. 

Minat ini terutama diciptakan oleh penerbit, Watanabe, yang tanpa lelah memproduksi katalog berbahasa Inggris untuk memasarkan cetakan ini dan seniman yang bekerja dengannya ke Barat. Itu berhasil.

Ketertarikan pada Barat

Artikel-artikel tentang gerakan ini mulai muncul di majalah-majalah seni berbahasa Inggris di seluruh dunia, yang memperkuat popularitas mereka. Watanabe sangat menyadari bahwa pasar terbaik mereka terletak di luar negeri, karena cetakan baru ini menggambarkan pemandangan Jepang yang nostalgia dan sering diromantisasi yang sangat dihargai dan dipromosikan di Barat. 

Ito Shinsui: Master Cetak Modern

Pameran diadakan di Tokyo (untuk menarik wisatawan dan penduduk asing), dan dikirim ke pameran internasional seni Jepang, seperti yang diadakan pada tahun 1930 dan 1936, di Toledo Museum of Art, Ohio, bersama dengan beberapa pameran yang diadakan di Inggris dan Perancis. Dengan demikian, mereka menjadi sangat populer dari tahun 1920-an dan 1930-an dan seterusnya di Eropa dan AS.

Ito Shinsui menyadari bahwa cetakannya perlu mencerminkan periode daerah aliran sungai ini di Jepang dan perlu merekam kemunculan modernitas di Jepang dan sebagian besar di Barat. Shinsui juga memahami aspek komersial dari proses ini, karena dia melihat permintaan yang diciptakan oleh Watanable untuk karyanya. 

Dunia yang berubah ini memungkinkan seniman shin-hanga naik gelombang popularitas, ketika cetakan mereka dijual ke seluruh dunia. Sebuah popularitas yang berlanjut hingga hari ini.